Apa Itu Pembelajaran Student Centered Learning ?

Teknik Jaringan Komputer dan Telekomunikasi
September 17, 2023
Siswa SMK Wijaya Plus 2 Harus Multiskill
September 19, 2023

Pembelajaran Student Centered Learning atau pembelajaran yang berpusat pada siswa adalah pendekatan pembelajaran yang memposisikan siswa sebagai subjek pembelajaran sehingga dituntut untuk lebih aktif dalam kegiatan belajar. Sementara guru, berperan sebagai fasilitator yang menyediakan berbagai sumber daya dan dukungan yang dibutuhkan oleh siswa.

Pendekatan pembelajaran ini sudah mulai diterapkan sejak Kurikulum 2013 dan akan tetap diterapkan di Kurikulum Merdeka ini. Sebab, pembelajaran SCL (Student Centered Learning) ini dinilai sesuai dengan tujuan Kurikulum Merdeka.

Karakteristik Pembelajaran SCL (Student Centered Learning)

Setiap pendekatan pembelajaran tentu memiliki karakteristik masing-masing, termasuk pembelajaran SCL. Berikut adalah beberapa karakteristik pembelajaran berpusat pada siswa ini seperti yang dilansir dari Buku Master Lesson Study.

  • Guru berperan sebagai penunjang, yakni perantara pembelajaran yang membantu mengarahkan siswa. Bila perlu, guru dapat ikut membantu siswa dalam mengembangkan materi yang ada.
  • Guru memiliki wawasan luas dan bersifat terbuka terhadap masukan ataupun kritikan yang membangun siswa.
  • Guru menggunakan cara penyampaian materi yang dianggap sesuai dengan kebutuhan dan kondisi siswa. Dalam hal ini, tidak menutup kemungkinan guru akan menggunakan cara pengajaran yang berbeda untuk setiap kelas.
  • Siswa merupakan subjek utama pembelajaran yang memiliki wewenang untuk menentukan tema yang akan dipelajari terkait dengan materi, termasuk cara penyampaiannya.
  • Siswa merupakan sosok aktif pada proses pembelajaran yang senantiasa memberikan gagasan, baik saran maupun kritik.
  • Siswa mampu merumuskan harapan terhadap proses pembelajaran dan mengukur kinerja sendiri.
  • Siswa saling berkolaborasi satu sama lain.
  • Siswa memantau pembelajarannya sendiri sehingga mampu merumuskan strategi pembelajaran yang tepat untuk mencapai hasil optimal.
  • Siswa termotivasi untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkannya sendiri.
  • Siswa memilih anggota kelompoknya sendiri dan menentukan cara bekerja di dalam kelompok tersebut.
  • Materi pembelajaran bersifat sebagai arahan, bukan patokan pembelajaran sehingga pengajar dan siswa tidak hanya terpaku pada materi yang ada dan dapat mengembangkannya secara kreatif dan berkelanjutan.

Tujuan Pembelajaran SCL (Student Centered Learning)

  • Melalui pendekatan pembelajaran SCL, siswa mendapatkan kebebasan dan fasilitas untuk menggali sendiri ilmu pengetahuannya. Dengan begitu, siswa dapat memiliki pengetahuan yang mendalam (deep learning) dan mampu meningkatkan kualitas siswa.
  • Tak hanya itu saja, pendekatan pembelajaran yang berpusat pada siswa ini juga dapat membuat mereka lebih aktif berpartisipasi dalam kegiatan belajar, meningkatkan kemampuan berpikir kritis, mampu menganalisis, serta memecahkan masalah sendiri.
  • Lebih lanjut, pembelajaran SCL (Student Centered Learning) juga bertujuan untuk mengembangkan kreativitas siswa.

Manfaat Pembelajaran SCL (Student Centered Learning)

Ada berbagai manfaat yang bisa diperoleh dari penerapan pembelajaran SCL (Student Centered Learning). Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut.

  • Meningkatkan Keterlibatan Siswa : Salah satu manfaat dari penerapan pembelajaran SCL (Student Centered Learning) adalah dapat meningkatkan keterlibatan siswa dalam belajar. Ketika siswa mengambil peran aktif dalam pembelajaran mereka sendiri, siswa cenderung lebih aktif dan termotivasi dalam belajar. Mereka dapat memahami relevansi antara materi dengan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari, serta tujuan mereka sendiri. Hal ini juga akan meningkatkan minat siswa terhadap mata pelajaran tersebut.
  • Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis dan Problem Solving Siswa : Pembelajaran berpusat pada siswa ini juga dapat meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan problem solving siswa. Sebab, pembelajaran ini mendorong siswa untuk berpikir sendiri dalam menyelesaikan suatu permasalahan. Mereka juga mendapat kebebasan untuk memecahkan masalah dengan cara sendiri sehingga dapat membuat mereka lebih kreatif. Selain itu, siswa juga dapat menerapkan apa yang telah mereka pelajari di sekolah ke dunia nyata ketika terjadi suatu permasalahan.
  • Membuat Siswa Lebih Mandiri : Pembelajaran yang berpusat pada siswa dapat meningkatkan rasa kemandirian sehingga siswa dapat mengarahkan dirinya sendiri. Mereka mendapat kebebasan dan tanggung jawab untuk mengelola pembelajaran mereka sendiri yang mana dapat membantu mereka mengembangkan keterampilan penting, seperti manajemen waktu dan self-regulation.
  • Pembelajaran yang Dipersonalisasi : Salah satu manfaat utama dari pembelajaran yang berpusat pada siswa adalah memungkinkan pembelajaran yang dipersonalisasi. Setiap siswa dapat belajar dengan kecepatan mereka sendiri dan dengan cara yang disesuaikan dengan kebutuhan dan minat masing-masing. Hal ini dapat sangat bermanfaat bagi siswa yang mungkin kesulitan dengan metode pengajaran tradisional atau yang memiliki kebutuhan belajar yang unik.

Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran SCL (Student Centered Learning)

  • Pembelajaran SCL menempatkan siswa sebagai subjek pembelajaran sehingga siswa memiliki peranan yang lebih aktif dalam kegiatan belajar. Maka dari itu, salah satu kelebihan yang dimiliki oleh pendekatan pembelajaran ini adalah siswa mendapatkan kebebasan yang bertanggungjawab dalam menentukan pengalaman belajarnya dan memanfaatkan fasilitas yang ada.
  • Siswa juga memiliki kesempatan yang terbuka lebar untuk mengembangkan kreativitas dan potensinya secara langsung sesuai dengan minat dan bakatnya tanpa bergantung pada guru. Sebab, dalam pembelajaran SCL guru hanya berperan sebagai fasilitator.
  • Lebih lanjut, pembelajaran SCL (Student Centered Learning) juga dapat membantu siswa untuk memiliki sudut pandang baru dalam pembelajaran karena pembelajaran ini berfokus pada kebutuhan dan minat siswa.
  • Selain kelebihan, pembelajaran yang berpusat pada siswa ini juga memiliki kekurangan. Salah satu kekurangan yang dimiliki pembelajaran ini adalah dari segi alokasi waktu.
  • Alokasi waktu dalam pembelajaran ini dapat menjadi kurang efisien. Selain itu, guru juga tidak dapat mengetahui kompetensi yang diharapkan dan tuntutan silabus yang untuk dipenuhi sesuai dengan waktu yang ditetapkan dalam kalender akademik.

Kekurangan lain dari pembelajaran SCL ini adalah tidak semua siswa siap dengan pendekatan pembelajaran ini.

Meskipun berpusat pada siswa, tetapi sebagian siswa mungkin merasa sulit untuk beradaptasi dengan pendekatan pembelajaran ini sehingga membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyesuaikan diri dengan pembelajaran berpusat pada siswa ini. Hal ini tentu dapat menghambat proses pembelajaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tracer Study
Open chat
1
Scan the code
Hallo, Ada Yang Bisa Kami Bantu ?